Informasi

Berita dan Informasi BKS-PPS

Keran Ekspor Nahan Baku Minyak Goreng Dibuka, Ini Alasan Presiden !

Presiden Joko Widodo (Jokowi) memutuskan untuk mencabut larangan ekspor bahan baku minyak goreng termasuk CPO mulai Senin (23/5/2022). Kebijakan ini diumumkan langsung oleh Jokowi di Kanal YouTube Sekretariat Presiden pada Kamis (19/5) sore. Presiden mengatakan walaupun ada daerah dengan harga realtif tinggi, tapi ia yakin harganya akan lebih terjangkau dalam beberapa pekan, Selain itu Meskipun ekspor dibuka, pemerintah akan tetap mengawasi dan memantau dengan ketat untuk memastikan pasokan tetap terpenuhi dengan harga terjangkau. Presiden Jokowi juga mengucapkan terima kasih kepada para petani sawit atas pengertian dan dukungan terhadap kebijakan pemerintah yang diambil untuk kepentingan masyarakat yang lebih luas. “Di sisi lain, mengenai dugaan adanya pelanggaran dan penyelewengan dalam distribusi dan produksi minyak goreng, saya telah memerintahkan aparat hukum kita untuk terus melakukan penyelidikan dan memproses hukum para pelakunya. Saya tidak mau ada yang bermain-main yang dampaknya mempersulit rakyat, merugikan rakyat,” tegasnya.

Pemerintah Melarang Ekspor Semua Produk Turunan Kelapa Sawit ke Luar Negeri.

Minyak kedelai (soyoil) berjangka Amerika Serikat melonjak ke rekor tertinggi, Rabu, setelah Indonesia memperluas larangan ekspor bahan mentah untuk minyak goreng guna memerangi inflasi pangan. Langkah ini secara dramatis memperketat pasokan minyak nabati global yang membuat harga internasional melonjak ketika invasi Rusia ke Ukraina mengambil pasokan minyak bunga matahari Ukraina dari pasar Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan, pemerintah melarang ekspor semua produk turunan kelapa sawit ke luar negeri. Baik itu CPO, RPO, RDB Palm Olein, Pome dan Use Coocking Oil. Larangan ini akan berlaku mulai 28 April 2022. Sebelumnya, larangan itu hanya ditetapkan untuk minyak sawit yang dimurnikan, diputihkan, dan dihilangkan baunya. Jagung berjangka juga reli, dengan kontrak yang paling aktif mencapai level tertinggi dalam hampir satu dekade karena prospek cuaca menunjukkan sedikit bantuan dari cuaca dingin dan basah. Harga soyoil berjangka Chicago Board of Trade untuk kontrak pengiriman Juli ditutup melonjak USD2,29 menjadi USD84,72 per pon, demikian laporan Reuters, di Chicago, Rabu (27/4) atau Kamis (28/4) pagi WIB. Kontrak tersebut mencapai puncak tertinggi sepanjang masa di 85,77 pada awal sesi. Sementara itu, kedelai berjangka CBOT untuk kontrak pengiriman Juli ditutup naik USD21 menjadi USD1.692,75 per bushel. Jagung berjangka CBOT Juli menguat USD10,75 menjadi USD812,25 per bushel, setelah kontrak teraktif itu menyentuh level tertinggi sejak Agustus 2012. Gandum berjangka sebagian besar lebih rendah, dengan patokan CBOT Juli turun USD3,75 menjadi USD1.091,25 per bushel.   Refrensi: reuters.com cnbcindonesia.com suara.com

Peluang Terbuka Bagi CPO Indonesia Akibat Konflik di Eropa.

  Indonesia perlu segera mengambil langkah-langkah untuk memanfaatkan peluang yang terbuka untuk CPO sebagai akibat perang Ukraine. Berikut penjelasannya : Pertama timbulnya supply gap dalam pasar minyak nabati dunia karena tidak ada ekspor minyak Sun Flower lagi dari Ukraina yg selama ini mempunyai pangsa pasar 30%. Minyak sawit dianggap bisa membantu mengisi kekosongan yang di timbulkan oleh kejadian ini di pasaran minyak nabati dunia. Satu-satunya harapan dewasa ini adalah minyak sawit yang berasal dari Indonesia dan Malaysia. Dalam kaitan ini perlu disampaikan bahwa kampanye anti minyak sawit mulai mengendur sehingga beberapa super market terkenal mulai menjual produk-produk dari minyak sawit. Kedua bioenergy Karena adanya boikot terhadap produk-produk Rusia termasuk bahan bakar fosil dan gas, Eropa Barat lagi menghadapi dilema, apakah larangan impor dari Rusia itu bisa dilakukan secara drastis atau ber-angsur-angsur ? Kedua-duanya ada segi positif dan negatif nya terhadap policy Boycott terhadap bahan bakar dari Rusia. Untuk mengambil keuntungan dari situasi baru ini perusahaan-perusahaan minyak Amerika akan mengekspor lebih banyak bahan bakar fosil ke Eropa. Ini berarti bahwa emisi carbon akan meningkat lagi sehingga ada kemungkinan kenaikan temperatur bumi bisa melebihi target ambang batas kenaikan 1,5 derajad Celcius seperti yg disepakati diberbagai forum tentang perubahan iklim. Kenaikan yg lebih tinggi dari 1,5 derajat Celsius akan berdampak pada kesehatan manusia, penyediaan air buat kepentingan pertanian dan kehidupan manusia serta hama penyakit baru dilingkungan pertanian . Melihat perkembangan dalam bidang energi ini, energi baru terbarukan harus lebih ditingkatkan lagi. Ketiga harga Pupuk Melonjak. Boikot terhadap produk-produk Rusia akan menyebabkan melonjaknya harga pupuk NPK yang tidak mungkin terjangkau oleh petani diberbagai negara termasuk Indonesia. Pada gilirannya ini akan berdampak pula pada produktifitas tanaman pangan seperti padi, jagung, shorgum dll diberbagai negara termasuk Indonesia. Implikasinya ialah bahwa policy pemerintah terhadap ketahanan pangan akan terancam. Kekurangan pupuk akan mengurangi produktifitas berbagai komoditas di sector perkebunan. Keempat bagaimana policy pemerintah Indonesia menghadapi situasi baru ini ? Perkembangan baru ini memberikan dampak positif pada harga minyak sawit. Apakah B30 akan segera diterapkan apa ditunda? Kalau terus dilaksanakan Indonesia tidak akan mengambil keuntungan pada perkembangan baru ini. Pada lain sisi import solar tentunya tidak bisa dikurangi secara signifikan lagi. Kalau ekspor CPO diprioritaskan pendapatan devisa akan naik sebagai akibat dari kenaikan yg melonjak dari harga CPO, pajak ekspor bisa ditingkatkan untuk membiayai PSR (dengan menggunakan varietas2 unggul benih sawit). Sebagian dana juga bisa disisihkan untuk keperluan R&D untuk membantu Pemerintah dalam mencari solusi untuk menghadapi situasi baru ini. Dan kelima sebagai kesimpulan saya ingin menyarankan supaya pemerintah mengadakan pertemuan dengan para stakeholder termasuk GAPKI, GPPI, DMSI, APROBI dan Lembaga Penelitian.   Sumber: Soedjai Kartasasmita,2022

Era Disrupsi, Industri Gula Indonesia Harus Segera Berbenah

Perubahan besar tengah terjadi, Pandemi dan Perubahan Iklim membuat banyak negara eksportir mengubah kebijakan ekspor pangannya, salah satu komoditas yang terdampak adalah gula. Indonesia sebagai negara agraris yang masih melakukan impor gula guna memenuhi kebutuhan dalam negeri harus segera melakukan langkah konkret. industri gula harus segera berbenah. Swasembada gula dengan menerapkan teknologi konvensional tentu sulit untuk bisa memenuhi target sesuai yang direncanakan. Budidaya tebu kini sudah harus menerapkan teknologi terkini berbasis data dilapangan, karena sangat mungkin disetiap tempat bisa berbeda perlakuannya. Para pelaku usaha di garis terdepan baik petani ataupun pekerja perlu dikenalkan dengan teknologi sehingga dalam penerapan teknologi dapat dilakukan secara komprehensif. Selain itu Pemerintah perlu berkolaborasi dengan masyarakat, misalnya dengan mengkampanyekan untuk hidup sehat dengan mengurangi konsumsi gula dan lain-lain. Sehingga target swasembada bisa jadi lebih rendah. Selain itu para pelaku usaha juga bisa berkontribusi dengan beradaptasi menawarkan makanan dan minuman yang lebih sehat. Menurut Ketua Umum BKS-PPS Bapak Soejai Kartasasmita, Jika Indonesia berhasil melakukan swasembada gula yang berasal dari tebu bukan tidak mungkin Indonesia juga dapat mengembangkan industri hilir dari produk tebu, seperti energi alternatif dari ethanol atau juga pemanfaatan limbah tebu menjadi bioplastik. Sehingga swasembada tidak hanya fokus pada produk gula kristal tetapi juga membuka peluang pada industrialisasi produk baru.

Tingkatkan Produktivitas Sawit Dimasa Depan Dengan Replanting

  Dalam beberapa tahun terakhir penggunaan minyak nabati terutama sawit semakin masif, tidak hanya untuk pangan tetapi juga oleokimia dan biofuel. harganya pun saat ini sedang baik sehingga banyak negara yang mulai membuka diri untuk melakukan budidaya kelapa sawit di negaranya. Seperti yang kita ketahui bersama tanaman kelapa sawit memiliki siklus yang secara ekonomis bisa sampai berumur 25 tahun, banyak perusahaan yang melakukan replanting ketika mencapai umur tersebut dan juga ada yang masih mempertahankannya karena dianggap masih menguntungkan sambil merencanakan replanting. Emang apasih untungnya replanting ? Perlu langkah konkret dalam menyikapi hal ini, salah satunya adalah melakukan replanting pada kebun sawit yang sudah mencapai waktunya untuk memperpanjang umur bisnis kelapa sawit. Apalagi karena momentum saat ini tepat karena pemerintah juga sedang melaksanakan peremajaan sawit rakyat dalam rangka menambah produktivitas kebun sawit milik rakyat dengan bahan tanam unggul & mendukung rakyat untuk mengembangkan usaha di bidang sawit. Selain itu dimasa pandemi yang belum usai, replanting bisa menjadi program pemulihan ekonomi nasional karena dianggap cara ini dapat menyerap tenaga kerja. Semoga dengan replanting tanaman yang sudah memasuki masanya dapat meningkatkan produktivitas, daya saing dan eksistensi sawit Indonesia dimasa depan. Bersama Mengukuhkan Perkebunan Berkelanjutan

Logo HUT Ke-76 RI: Link Download, Pedoman Penggunaan, hingga Filosofi

Pemerintah telah mengumumkan logo dan tema peringatan hari ulang tahun (HUT) ke-76 Republik Indonesia (RI). Logo dan tema HUT RI itu diunggah oleh situs resmi Kementerian Sekretariat Negara, 17 Juni 2021. Melalui surat Menteri Sekretaris Negara Nomor B-446/M/S/TU.00.04/06/2021, Mensesneg Pratikno menyampaikan logo dan tema HUT RI itu ke seluruh jajaran pemerintah. Di antaranya kepada pimpinan lembaga, menteri, gubernur Bank Indonesia, jaksa agung, panglima TNI, kapolri, para pimpinan lembaga pemerintah nonkementerian, para pimpinan lembaga nonstruktural, para gubernur, bupati, hingga wali kota di seluruh Indonesia. Nah bagi sobat planters yang membutuhkannya klik disini Di link tersebut terdapat logo, elemen grafis, font, template, beserta karya fotografi untuk melengkapi desain. Terdapat beberapa format logo yang tersedia, yakni AI, EPS, PDF, PNG, dan JPEG. Selain itu ada juga pedoman untuk menggunakan logo HUT ke-76 RI lengkap beserta contoh penerapannya, sehingga memudahkan para desainer dalam menggunakan logo tersebut.  

Satu-satunya Negara Asia di 5 Besar Produsen Kakao

Pantai Gading adalah negara  penghasil biji kakao terbesar di dunia, yang mampu memproduksi lebih dari 2 juta ton. Bahkan, masyarakat Pantai Gading mengandalkan ekspor kakao untuk 40% dari pendapatan ekspor mereka, yang berarti perekonomian nasional mereka sangat bergantung pada harga kakao. Negara ini terletak di kawasan tropis Afrika Barat, dan berpenduduk lebih dari 26 juta, dimana diperkirakan enam juta bekerja di produksi kakao. Tetangga Pantai Gading di sebelah timur, Republik Ghana, adalah pengekspor kakao terbesar kedua. Produksi kakao negara menyumbang 30% dari pendapatan ekspornya. Sekitar 800.000 petani Ghana terlibat langsung dalam budidaya kakao. Indonesia merupakan satu-satunya negara dari lima besar negara penghasil kakao yang tidak berada di Afrika, melainkan berasal dari Asia tenggara. Budidaya kakao di Indonesia adalah industri yang relatif baru. Kakao merupakan salah satu komoditi hasil perkebunan yang mempunyai peran cukup penting dalam kegiatan perekonomian di Indonesia. Indonesia juga merupakan negara produsen dan eksportir kakao terbesa ketiga dunia setelah Ghana dan Pantai Gading. Seperti yang dikutip dari Badan Pusat Statistik (BPS) dalam Publikasi Statistik Kakao 2019, sebagian besar perkebunan kakao masih diusahakan oleh perkebunan rakyat yang mencapai 98,85 % dari total luasan areal perkebunan kakao di Indonesia. Sementara untuk 5 besar Provinsi produsen kakao di tahun 2019*, empat diantaranya berasal dari Pulau Sulawesi. Pada tahun 2019* Provinsi Sulawesi Tenggara diperkirakan menjadi produsen biji kakao terbesar Indonesia dengan produksi sekitar 137,74 ribu ton atau 17,79 persen dari total produksi Indonesia. Produksi perkebunan kakao di Indonesia menurut provinsi tahun 2019*. Kemudian diikuti secara berurut oleh Provinsi Sulawesi tengah (16%), Sulawesi Selatan (15%), Sulawesi Barat (9%) dan perwakilan Sumatera oleh Provinsi Sumatera Barat 8%. sisanya 33% terebar dari Provinsi Lainnya Kecuali Provinsi DKI Jakarta. Sementara jika dilihat dari produktivitas kilogram per hektar nya di tahun 2019*, perkebunan kakao 3 diantaranya adalah dari Sumatera. Secara berurut 5 provinsi dengan produktivitas di tahun 2019 adalah Sumatera Utara (978 kg/ha), Kalimantan Tengah (909 kg/ha), Lampung (889 kg/ha), Sumatera Barat (825 kg/ha) dan Gorontalo (800 kg/ha). Berkaca dari hal tersebut Sumatera sangat berpeluang dalam mengembangkan perkebunan Kakao, apalagi potensi komoditas ini masih sangat besar mengingat tren konsumsi ketiganya tetap menunjukkan peningkatan di masa pandemi. Disisi lain seperti yang dikutip dari kompas.com, Kementerian Perdagangan (Kemendag) mendorong peningkatan ekspor produk kopi, teh, dan kakao ke Inggris. Ini sekaligus memanfaatkan peluang usai begara tersebut resmi keluar dari Uni Eropa atau Brexit. Meski demikian, peluang itu dibarengi tantangan yang perlu dihadapi pelaku usaha di Indonesia untuk bisa mengekspor produknya dan terus melakukan improvement kualitas produknya.   Sumber: Badan Pusat Statistik. (2020). Statistik Kakao Indonesia 2019 www.kompas.com www.worldatlas.com www.pertanian.go.id

Pemerintah Tunda Program B40 2021

  Pemerintah melalui Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) memutuskan untuk menunda melanjutkan program mandatori biodiesel 30 persen (B30) menjadi biodiesel 40 persen (B40) pada tahun ini. Semula Program B40 ini akan diterapkan Juli 2021. Penundaan tersebut terkait dengan tingginya harga CPO dan jatuhnya harga BBM. Berkaca pada program B30 tahun lalu, pemerintah mengakui salah satu tantangan yang dihadapi adalah selisih antara harga solar dan biodiesel yang masih cukup tinggi. Makanya, pemerintah masih mengkaji persiapan teknis untuk penerapan program B40 di Indonesia.  Persiapan itu bersamaan dengan pengembangan program B50 hingga B100 yang akan diterapkan di masa mendatang. Menurut Indeks Komoditas Indonesia (IKI) jika program B40 dijalankan, diperkirakan penggunaan biodiesel di dalam negeri akan meningkat mencapai 15,9 juta kiloliter. Penggunaan biodiesel dibawah program B30 diperkirakan mencapai 9,6 juta kiloliter. IKI juga mengatakan bahwa perlu dilihat terlebih dahulu kemampuan Badan Pengelolaan Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS) dalam memberikan insentif untuk B40. Kendati demikian, Kementerian ESDM masih terus melakukan persiapan hal teknis untuk peningkatan program B40, yakni menguji dan meneliti dari kualitas serta spesifikasi biodiesel, persentase kadar air, sampai persentase kontaminan pengotornya.  

109 Tahun Sawit Indonesia

Hari Sawit Indonesia   Hari Sawit Indonesia diperingati setiap 18 November setiap tahunnya. tanggal ini ditetapkan berdasarkan adanya komersialisasi sawit sebagai komoditas penting di Indonesia yang dimulai sejak 18 November 1911. Penanaman sawit secara komersil pertama di Indonesia ada di Pulu Raja. Saat ini masuk dalam wilayah Kabupaten Asahan yang dimiliki PTPN IV yang dulunya disebut PNP/PTP VI. Pada saat bersamaan, tanaman sawit juga dikembangkan di Sungai Liput yang saat ini dipegang oleh perusahaan swasta yakni Socfindo. Jejak sejarah ini menempatkan Sumatera sebagai wilayah perintis perkebunan kelapa sawit di Indonesia. Hingga kini kebun-kebun tersebut masih ada dan tumbuh produktif.   Pada tanggal 18 November 2020 yang lalu bertepatan dengan masih adanya pandemi, Peringatan Hari Sawit Indonesia tahun 2020 yang di motori oleh Dewan Minyak Sawit Indonesia (DMSI) diadakan secara daring melalui aplikasi Zoom. Acara tersebut bertemakan “Sawit Indonesia untuk Kejayaan Bangsa”.   Tentu hal tersebut didukung oleh kenyataan bahwa kelapa sawit telah berkontribusi besar bagi perekonomian Indonesia. Pada acara tersebut Ketua Umum DMSI Derom Bangun mengatakan dalam 8 tahun belakangan ini , selain industri Batu Bara, maka kontributor terbesar yang menopang perekonomian Indonesia adalah Sawit . Industri Sawit ( Perkebunan dan industri hilirnya) menyerap tenaga kerja yang sangat besar dan juga sebagai penyumbang devisa bagi negara yang terbesar , sehingga perlu dijaga eksistensinya.   Pada Tahun 2019 saja nilai ekspor kelapa sawit memberikan kontribusi sekitar 20,5 milyar dollar AS dan di tahun 2020 ini diperkirakan besaran nilai ekspor yang sama juga masih akan dapat diraih. Industri sawit dapat menjadi kebanggaan bagi kita semua, meskipun dalam bidang usaha berbisnis sawit, baik oleh para petani smallholders dan juga perusahaan keadaanya masih belum sepenuhnya kondusif.   Namun secara keseluruhan sektor kelapa sawit sangat optimis. Produktivitasnya yang mencapai 5 sampai 7 kali dari jenis minyak bijian yang lain akan selalu dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan penduduk dunia akan minyak nabati yang terus meningkat. Jenis-jenis produk yang dihasilkan dalam industri oleokimia pun terus berkembang dan akan masih berkembang lagi sesuai dengan hasil penelitian dan teknologi yang semakin maju. Tantangan mengenai isu lingkungan baik deforestasi begitupun isu pelanggaran HAM memang harus diatasi dan diperbaiki dengan pedoman SDG (Sustainable Development Goals) dari PBB dengan mensukseskan ISPO sebagai standar perkebunan sawit yang ada di Indonesia.